Mengenal Jenis-Jenis Petasan

Menjelang perayaan hari-hari besar seperti tahun baru, idul fitri, imlek dan semacamnya, rakyat sebangsa dan setanah air biasanya terbagi menjadi dua kubu. Kubu yang pertama adalah kubu yang kerjaannya senewen sambil jantungan dan nyumpahin orang-orang yang main petasan, dan kubu yang satunya adalah kubu yang kegirangan akan datengnya musim perayaan sambil ketawa-ketawa ngikik macam bocah jahil pas nyalain petasan.

MBDC mah nggak ngikut kubu mana-mana. Kita di sini orangnya netral.  Artikel ini ditujukan buat kedua kubu, supaya yang doyan ngomel-ngomel karena petasan jadi lebih paham sasaran kemarahannya, dan yang doyan main petasan jadi lebih tahu petasan-petasan favoritnya. Oh iya, kita juga sama sekali nggak jualan petasan ya di kantor MBDC, jadi ini juga bukan artikel pesan sponsor. Taeah udah cukup disclaimer-nya, yuk dibaca aja deh!

Petasan Ceplik/Petasan Cabe

Dinamakan petasan cabe karena bentuknya yang kecil bagaikan cabe rawit. Namun ledakannya juga cukup menggigit. Meski demikian, banyak juga yang menganggap petasan cabe ini bunyinya nanggung (baca: cempreng) sehingga ngeledakin serentet doang kayaknya nggak afdol, begitu. Macam cabe rawit lah pokoknya, bikin nagih buat yang suka mah.

Petasan Korek

Cara menggunakannya nggak jauh beda dengan cara menggunakan korek api kayu biasa. Tapi ukurannya yang mini banget dan bentuknya yang menyerupai puntung rokok biasa itu sungguh menimbulkan efek kaget yang pol. Hati-hati ketuker sama rokok beneran ya, ngerokok ginian bisa bikin gigi rontok dan lidah buntung.

Petasan Kentut

Petasan kentut ini sebenernya adalah smoke grenade. Kalo dinyalain jadi keluar asapnya gitu, kadang-kadang asapnya warna-warni segala. Petasan ini cukup budeg-friendly karena nggak ada bunyi ledakannya. Kamu juga bisa mencoba kreatif dengan berpura-pura menjadi ninja dan menghilang setelah keadaan sekeliling sudah dipenuhi oleh asap dari petasan kentut ini. Oh iya, sampai sekarang belum diciptakan petasan kentut yang benar-benar berbau kentut, loh (palingan sih yang tercium dari petasan kentut ini adalah bau-bau belerang gitu). Ada yang tertarik menciptakannya?

Petasan Jangwe

Yak. Sejenis petasan roket, tapi kalo jangwe itu versi tradisionalnya kali ya. Biasanya berwujud lintingan kertas dan ada pegangannya gitu, bisa dari lidi-lidian atau kayu tipis. Petasan jangwe ini menimbulkan bunyi yang lumayan bikin kaget, tapi juga cukup kece karena nggak cuma bunyi doang tapi muncul pula ledakan berwarna-warni. Lumayan semarak lah. Sodaraan ama si petasan jangwe ini adalah petasan air mancur yang memancarkan percik api kalau sumbunya dinyalain.

Petasan Disko

Inilah petasan yang cocok buat kamu-kamu yang berjiwa ajep-ajep. Cukup sulut sumbu petasan ini, dan akan muncul cahaya kelap-kelip bak lampu diskotik (hari gini masih ada yang ke diskotik ga sih?). Petasan ini juga tidak menimbulkan suara, tapi kamu jangan kuatir dong. Kamu kan tetep bisa memutar lagu-lagu ajep-ajep andalan kamu untuk mengiringi aksi petasan ini. Volumenya yang pol ya, biar tetep bisa ganggu tetangga.

Petasan Batu

Petasan ini kayaknya emang diciptain buat ngisengin orang. Wujudnya kayak batu gitu, terus biasanya dinyalain sambil digelindingin ke tanah dan tiba-tiba meledak gitu. Bikin kaget banget deh pokoknya. Petasan ini adalah salah satu dari duo petasan iseng-iseng yang memancing paling banyak sumpah-serapah. Nah, yang satu lagi adalah petasan banting. Cara ngebunyiinnya ya dengan dibanting.

Petasan Teko

Ini petasan yang daya ledaknya cukup bikin kita nyebut istighfar berkali-kali. Cara nyalainnya biasanya dengan cara dipendem di tanah, kalo bisa sumbunya dibikin agak panjang juga supaya masih ada waktu buat lari. Kenapa mesti ada waktu buat lari? Soalnya dahsyat banget ledakannya, jo. Sempet tuh MBDC baca berita tentang bocah yang kepalanya remuk gara-gara maenin ni petasan. Hardcore lah pokoknya, materi rotten.com banget.

Petasan Bledosan/Mercon Bumbung

Petasan ini emang gak bisa ditemuin di toko-toko lagi karena biasanya bikin sendiri gitu deh. DIY macam anak punk gitu lho. Dibuat dari bambu petung yang konon lebih besar dan tebal. Nah, dalemnya bambu ini diisi karbit dan air. Kadang-kadang juga bisa menggunakan minyak tanah. Terus, cara membunyikannya ya dengan disulut api dari kejauhan. Jangan lupa sambil siap-siap tutup kuping juga soalnya bunyinya emang nyaring banget.

Sebenernya masih banyak lagi petasan-petasan yang biasanya beredar pas lagi musim perayaan begini. Petasan mahalan yang harganya jutaan kayak petasan Roman Candles/Tubes atau Shells juga banyak. Kamu sendiri ada pengalaman ngomel-ngomelin atau mainin jenis petasan lain yang belum kesebut di artikel ini gak? Yuk mari share di sini!