Tutorial: Jogging

Suatu hari, kamu nimbang berat badan kamu. LHO! KENAPA ANGKANYA BANYAK BANGET?! Terus kamu liat ke cermin, kamu terlihat seperti kangguru, punya kantong di perutnya. Wah ini gak bener nih. Akhirnya kamu bertekad untuk nurunin berat kamu, dengan cara olahraga. Dan kamu denger-denger, olahraga yg lagi hip saat ini adalah jogging sama sepeda. Karena kamu enggak bisa naik sepeda, kamu memutuskan buat jogging.

Tapi gimana sih tata cara jogging yang bener? Kamu udah lama banget enggak olahraga dan kamu takut terlihat seperti newbie nanti pas kamu mulai jogging. Tenang, kita kasih tutorialnya!

1. Niat

Segala sesuatu harus diawali dengan niat. Tanpa niat dan tekad yang kuat, kamu nggak bakal beranjak dari tempat tidur atau sofa kamu yang nyaman banget itu. Kamu juga bakal langsung nyerah setelah jogging 10 meter. Pokoknya kamu musti mindset yg kuat dulu. Kalo perlu kamu pake sumpah darah dibawah bulan purnama, buat ngebuktiin tekad kamu.

2.Pilih Alas Kaki dan Pakaian yang Sesuai

Gunakan sepatu lari yang sesuai. Jangan pake sepatu pergi kamu, nanti kotor dan cepet rusak. Lagian yang ada kaki kamu sakit nantinya. Dan jangan pake sandal jepit. Enggak keren kalo diliat orang. Apalagi pake sepatu kaca. Inget Cinderella kan? Dia lari dari istana pake sepatu kaca, lepas deh sepatunya. Nyeker boleh, kalo kamu ngerasa gahar dan punya bakat main debus. Wajarnya, kamu pake sepatu lari. Yang murah kamu bisa beli seharga 100 ribuan dan yang mahal bisa sampe jutaan.

Pilih pakaian yang pas juga. Biasanya sih kaos sama celana pendek, bahannya yang tipis adem dan nyerep keringat gitu. Ini sebagai contoh :

 Kalo buat cewe, disaraninnya yang kayak gini :

3. Tentukan Target

Target jogging bisa 2, jarak atau waktu. Kalo udah jago, bisa digabungin, berapa jarak yang mau ditempuh dalam batas waktu tertentu. Tapi kan kamu baru mau mulai, jadi satu aja dulu. Yang penting kamu realistis dan tau diri. Coba liat diri kamu dan ingat-ingat kapan terakhir olahraga. Kalo kamu naek tangga 3 langkah aja udah ngos-ngosan, jangan sok-sokan mau lari ke monas. Eh apa? Challenge accepted kata kamu? Yaudah terserah sih, kalo mau nekat lari ke monas. Kalo kamu kenapa-kenapa MBDC gak tanggung ya.

4. Rute

Setelah memilih target, kamu bisa milih rute yang bisa mengakomodasi target kamu. Tempat – tempat yang bisa kamu pilih adalah keliling komplek rumah kamu, taman, atau jogging track. Jogging track itu biasanya ada di daerah perumahan elit atau apartment mahal, kayak di tempat tinggal kita gitu deh. Tapi kalo di tempat tinggal kamu enggak ada jogging track, gak usah berkecil hati.

Kalo kamu milih buat jogging keliling komplek, cari jalan yang sepi, dan nggak banyak dilalui kendaraan bermotor. Selain asap knalpotnya gak asik, kamu bisa ketabrak. Kan nggak lucu, niatnya mau sehat malah masuk rumah sakit, jadi korban tabrak lari.

Paling asik kalo ada taman deket rumah kamu. Kan suasanya hijau-asri-alami gimana gitu. Terus banyak pohon, jadinya adem dan seger. Terus kalo di taman biasanya suka ada abang-abang jualan, jadi abis jogging kamu bisa langsung beli minuman ato makanan buat sarapan.

Selain taman deket rumah, ada beberapa taman-taman khusus yang super asik buat jogging. Kenapa super asik ? Karena jogging di taman-taman berikut ini sensasinya “berbeda.” Mari kita lihat satu persatu :

Taman Lawang

Khusus buat cowok-cowok, kamu bisa merasakan sensasi dikejar banci ! Wuih. Menegangkan banget kan tuh. Kalo kalah bisa-bisa kamu dicolek, atau bahkan dicium ! Dan kalo kamu anaknya suka tantangan, kamu bisa coba dandan jadi banci, dan rasakan sensasi dikejar Kamtib ! Wah pasti kalori yang terbakar lebih banyak lagi tuh.

Taman Puring

Tantangan lari disini lumayan unik dan rewarding. Pertama, kamu ambil sepatu / dompet / baju bola / Audio mobil yang kamu inginkan untuk jadi hadiah kamu. Abis itu, bakalan ada lomba lari melewati obstacle course berupa lorong sempit dan penuh orang. Biasanya sih orang-orang yang dibelakang kamu bakal teriak-teriak “Maling..! Maling..!” gitu buat mengalihkan perhatian kamu. Lebih baik kamu cuekin aja sih. Nah, kalo kamu berhasil jadi pemenang lomba lari dan melewati segala rintangan dengan selamat, kamu bisa simpen itu barang yang kamu ambil di awal! Menarik kan! Sehat, terus dapet barang gratisan pula.

Taman Safari

Pernah nonton film Tarzan ato George of the Jungle ? Kayaknya seru ya gitu, jogging ditemani sama hewan-hewan. Nah disini kamu bisa ngerasain, gimana rasanya jogging sambil hewan-hewan. Kamu bisa ikutan balap lari antara kelinci dan kura-kura. Ato main kejar-kejaran sama harimau. Yang menang makan yang kalah. Wuih seru banget tuh.

Oke kita lanjut ke step selanjutnya ya.

5. Pemanasan

Ini penting. Sebelum mulai jogging, kamu perlu pemanasan dulu biar otot-otot nggak kaget dan kram. Stretching gitu deh.Terus abis itu jangan langsung lari kenceng. Jalan dulu pelan-pelan. Pas kamu mulai panas, baru deh mulai lari benerannya.

Ingat, jangan terlalu napsu stretching-nya, salah-salah nanti kamu malah ada otot yang ketarik, kamu jadi keseleo, gagal deh larinya. Dan satu lagi, stretching bukan senam aerobik. Kamu jangan stretching sambil nonton videonya Vicky Burky nyokap kamu, salah besar itu.

6. Mulai!

Kamu akhirnya mulai jogging. Ingat semua poin-poin diatas, terutama Target dan Rute. Dan ingat buat atur kecepatan dan napas kamu. Kalo baru semenit udah ngos-ngosan, berarti kamu terlalu cepet. Kurangi kecepatan kamu. Tapi kalo kamu kebalap sama anak kecil, berarti kamu terlalu lambat. Cari kecepatan yang nyaman dan pas buat kamu.

Cara nyarinya gampang: kecepatan yang nyaman buat kamu adalah kecepatan dimana kamu masih bisa ngobrol dengan santai dan nggak ngos-ngosan. Jangan minder kalo kamu awalnya cuma bisa jogging pelan-pelan. Yang penting kamu rajin dan pantang menyerah. Suatu hari kamu pasti bisa jadi kayak gini:

Sekian dulu tutorialnya. Selamat berlari !

Lho kamu masih disini? Katanya mau lari? Gimana sih. Cepetan! Keburu sore!