Orang-Orang Gak Asik Saat Lebaran & Cara Menghadapinya

Setelah sebulan penuh berpuasa, akhirnya lebaran tiba ! Itu artinya… Ketupat ! Opor Ayam ! Gulai Kambing ! THR ! Salam Tempel ! Bisa nonton bokep siang-siang !

Eits, tapi jangan seneng dulu. Lebaran juga artinya kamu harus keliling-keliling buat silaturahmi. Kamu harus ketemu sama orang-orang yang kamu biasanya cuma ketemu setaun sekali dan kata orang tua kamu sih itu keluarga. Kamu pikir, ya gak apa-apalah, ketemunya juga cuma setaun sekali. Nanti kamu mau salam aja, basa-basi, terus makan deh. Sukur-sukur kalo ada yg ngasi salam tempel. PIKIR LAGI ! Ada beberapa orang yang gak bisa kamu hindarin gitu aja dengan basa-basi.

Tapi kamu beruntung! Lebaran tahun ini kamu udah punya guide untuk mengenali mereka, dan gimana cara ngehadepinnya. Inilah dia.

1. Tante Rese

Waktu kamu sekolah dulu, pertanyaan dia ke kamu “Udah punya pacar belom?” Terus abis kamu lulus sekolah, berubah jadi “Mau kuliah dimana? Kenapa mau kuliah disana? Ngambil apa? Kenapa?” Terus pas kamu udah kuliah, “Kapan lulus?” Abis kamu lulus, “Mau kerja dimana? Apa kuliah lagi? Mending kamu bla bla bla…” Terus akhirnya kamu udah kerja nih, dia nanya lagi “Kapan nikah?” ato “Mana nih, kok calonnya gak dibawa ?” Dan setelah pencarian panjang, kamu pun menikah. Lalu dia nanya lagi “Kok belom isi?” 9 bulan kemudian, putra pertama kamu lahir. Kamu dan istri kamu merasa sangat bahagia. Tiba-tiba, muncul si Tante, dan dia bertanya “Kapan nih ada adeknya?” Kamu pun berteriak. Kepala kamu meledak.

Rese banget ya si Tante. Ketemu aja jarang, tapi ngurusin amat kehidupan orang. Buat Tante seperti ini, ada satu cara yang bisa kamu lakukan. Apa sih hal yang paling disukai oleh tante-tante?

Cara Menghadapinya:

Ya gosip lah! Jangan mikir aneh-aneh deh. Kamu lemparin aja tabloid gosip ke dia ato kamu bikin gosip sendiri, seperti “Eh tante, udah denger belom? Anang sama Raul Lemos kemaren berantem lho di monas!” Dia pasti langsung ngeluarin BB-nya, buat konfirmasi gosip itu ke tante-tante gosip yg lain. Saat itu kamu bisa kabur.

2. Om Sok Asik

Om kamu ini umurnya udah kepala 4, tapi gayanya sok baru kepala 2. Dia merasa dirinya asik, dan dia mau kamu menganggap dia asik. Tapi sebenernya enggak. Terus dia suka ngelawak-lawak yang nggak lucu, tapi abis itu dia ketawa sendiri.  Contohnya : Bebek, bebek apa yang suka travelling. Trus jawabanya : Bebek Peking, soalnya kalo mau travelling kan musti packing dulu. Errr…..

Cara Menghadapinya:

Menghadapi yang kayak gini, lumayan serba salah sih. Kalo kamu gak ketawa, nanti dia tersinggung, terus kamu gak jadi dikasi salam tempel deh. Tapi kalo kamu ketawa, berarti kamu membohongi diri sendiri. Dan boong itu kan dosa. Masa baru lebaran udah bikin dosa lagi.

Tapi ada cara lain yang lebih ampuh. Sebelom om kamu ngasi jawaban tebak-tebakannya, kamu bilang aja kalo udah pernah denger. Terus kamu bales dengan tebak-tebakan yang, ini penting, bener-bener lucu. Ini penting soalnya biar om kamu introspeksi diri kalo tebakannya gak lucu, dan beliau sadar bahwa kamu itu orangnya asik, dan beliau gak bakal bisa menjadi seasik kamu. Wuoh.

3. Sepupu jauh yang kamu nggak kenal

Terakhir kamu ketemu adalah lebaran tahun lalu. Namanya Dino. Apa Doni ya? Apa Dani? Ya itulah pokoknya. Dia… dari keliatannya sih kayaknya seumuran. Terus dia kuliah.. apa udah kerja ya? Ah ya bodo amat deh. Nanti aja salamnya, kalo sempet dan inget.

Tiba-tiba orang tua kamu melakukan intervensi. Mereka bilang, kok kamu sombong banget sama si Dino/Doni/Dani ? Padahal waktu kecil dulu kamu akrab banget. Kamu kompak banget suka guling-guling bareng sama dia waktu bayi. Dan orang tua si sodara kamu itu setuju. Mereka nyuruh si Dino/Doni/Dani buat nyamperin kamu dan salaman. Dengan males-malesan, akhirnya kamu berdua salaman, basa basi. Ternyata namanya Anton. Tapi gak apa-apa, dia pikir nama kamu David, padahal nama kamu Adit.

Awkwaaardd...Males banget kan kejadian kayak gini.

Cara Menghadapinya:

Cara ngatasinnya….. Gak tau deh, ini sering kejadian sama kita soalnya. Mungkin emang musti kenalan kali ya.

4. Sepupu kamu yang baru jadi Abege

Kamu seneng, mau ketemu sepupu favorit kamu. Umur kamu beda sekitar 10 taunan, tapi kamu akrab sama dia. Dulu waktu dia masih SD, kamu suka maen PS bareng dia, tuker-tukeran komik. Terus waktu SMP, dia mulai pacaran, kamu suka ngasi-ngasi tips ke dia, yang kamu baca dari malesbanget.com. Sekarang ini kamu bakal pertama ketemu dia sejak dia masuk SMA. Oh itu dia, kamu menghampiri dia, dan ngajak salaman dan nanya apakabar. Tiba2 dia nyalamin kamu dengan gaya yang asik, lalu jarinya dijentikkan.

Kamu : Apakabar kamu ? Udah masuk SMA ya sekarang ?

Sodara : Baek-baek aja men. Iya gue sekarang di (masukkin alias gaul sebuah sekolah)

K : Terus gimana ? Asik gak sekolahnya ?

S : Ck yah.. Biasa aja sih.. Tapi kemaren gue abis nembak SIM, udah dikasi mobil sama bokap

K : (ini bocah kenapa?)…. Oh ya ?

S : Iye, kemaren gue sempet ke asaf, biasalah tarik-tarikan sama anak-anak. Kemaren gue sempet sampe 180.

K : …………………..

Ini anak kemaren sore, baru bisa bawa mobil aja udah sombong.

Cara Menghadapinya:

Hal yang bisa kamu lakukan adalah, ajak ngobrol tentang hal-hal sulit untuk menunjukkan bahwa kamu masih lebih superior dari dia. Diatas langit masih ada langit. Contoh topiknya : Jatuhnya Credit Rating di Amerika atau konspirasi dibalik kasus Bank Century. Ato bahas film-filmnya Godard (kalo kamu hipster).

5. Sodara yang minta salam tempel

Abis makan, kamu asik mikir THR kemaren dipake buat apa ya.. Dapetnya cuma dikit lagi, tapi lumayan lah, daripada enggak dapet. Tiba-tiba lamunan kamu buyar oleh teriakan beberapa ponakan kamu yang minta dikasi salam tempel. Kamu pun bingung, masa THR kamu, yang cuma sedikit itu akhirnya cuma dibagi-bagiin ke ponakan-ponakan aja sih? Terus gimana nasib HP baru yang kamu pengenin? Dengan HP baru itu, kamu bisa naikin status sosial kamu, dan bisa mengucapkan selamat tinggal sama HP butut kamu yang ringtone-nya bahkan belum polyphonic.

Akhirnya kamu memutuskan untuk menjadi egois, dan tidak member salam tempel. Terus gimana cara bilangnya ke ponakan-ponakan kamu?

Cara Menghadapinya:

Gampang. Mereka kan anak kecil, mudah ditipu. Kamu ajak mereka main petak umpet, dan yang bisa nemuin kamu duluan dapet salam tempel paling gede. Abis itu kamu suruh mereka itung sampe sejuta. Pas mereka lagi sibuk ngitung, itu kesempatan kamu buat kabur dan pulang.

Demikianlah guide dari MBDC. Jadi gak perlu takut lagi ketemu orang-orang gak asik pas lebaran ya. Abis silaturahmi ntar boleh lho dishare pengalamannya.

oleh: GAS