4 Tipe Party Pooper

Party Pooper adalah orang-orang gak asik yang suka ngerusak suasana bahagia. Jadi misalnya kamu dan teman-teman lagi seneng banget karena baru menang duit 1 milyar, tiba-tiba ada satu orang ini yang bilang, "Seneng ya lo semua? Padahal masih banyak orang miskin di luar sana." Bikin suasana jadi gak enak kan? Nah, itulah party pooper. Nah, sepengamatan MBDC, ada 4 tipe party pooper, yaitu:

1. Si Pemberi Fakta

Jadi ceritanya kamu sama temen-temen dapet kiriman kambing guling dari kampung. Kalian kesenengan banget. Pas mau makan, tiba-tiba salah satu temen kamu bilang:

Kambing kan kalo mau dipotong nangis gitu. Dia tau kalo mau dipotong. Udah gitu kalo di sini dipotongnya sadis banget lagi. Disiksa dulu gitu sampe lemes.

Ehm. Pada dasarnya memberikan fakta adalah hal yang bagus. Secara tidak langsung kamu kan memberikan pengetahuan buat orang lain. Problemnya, terkadang ada orang-orang yang suka memberikan fakta di waktu dan tempat yang sungguh tidak tepat dan jadi ngerusak suasana. Kalo udah kayak gini faktanya jadi gak seru lagi kan? Kenapa sih gak nunggu ntar-ntar aja ngasih faktanya? Dan lagi gak semua orang pengen tau fakta yang kamu berikan loh.

2. Si Sok Bijak

Ceritanya temen kamu ada yang mau menikah. Kamu dan beberapa orang teman mau mengadakan bachelor party buat dia. Dia adalah orang pertama yang menikah, jadi kalian pengen ngerjain dia abis-abisan. Kamu mendandani dia seperti gembel terus disuruh jalan-jalan keliling bunderan HI. Sekali seumur hidup gitu. Apa salahnya buat kenang-kenangan, begitu pikir kamu. Temen kamu yang dikerjain ini juga udah pasrah aja. Tiba-tiba seorang temen kamu bersabda:

Eh parah banget sih lo. Jangan gitu kali. Lo bayangin orang tuanya. Kalo lo jadi orang tua, lo mau anak lo dipermalukan kayak gitu?

Ya sebenernya gak salah juga sih kalo sudut pandangnya gitu. Tapi orang yang bersangkutan aja bahkan gak keberatan gitu. Ini sekali seumur hidup dan ini pasti akan jadi memori yang lucu. Gak ada yang bakal nyulik si calon mempelai terus ngebuang dia di tengah tol jagorawi gitu. Santai aja kali.

3. Si Pemarah

Jadi katakanlah kamu sama temen-temen kamu berhasil bikin film pertama. Kamu seneng dan bangga luar biasa. Semua orang juga terhibur. Tapi kemudian salah satu aktor kamu menyadari sesuatu: screen time doi sedikit sekali. Ya sebenernya itu emang wajar sih, karena dia cuma peran pembantu. Tapi kemudian tiba-tiba dia marah:

Loh kok peran gue cuma segitu aja sih? Ah tai lah lo semua.

Terus dia langsung pergi meninggalkan ruangan. Kamu sama temen-temen cuma bisa terdiam saling liat-liatan. Gini ya, MBDC ngerti sih kalo dalam suatu hal gak semua orang bisa seneng. Pasti ada yang gak puas karena suatu hal. Tapi bisa dong kegak-senengan kamu itu kamu utarakan nanti-nanti aja? Gak harus pas lagi semua orang seneng juga dong? Kalo kamu gak seneng terus semua orang harus ikut gak seneng gitu?

4. Si Gak Asik

Kantor kamu baru aja menangin sebuah tender terbesar semenjak kantor kamu berdiri. Semua orang senang. Masa depan terlihat sangat cerah! Kemudian salah satu temen kamu datang. Dia terlambat, jadi dia gak tau apa yang terjadi. Dia nanya kenapa semua orang keliatan seneng.

Kamu: Kita menang tender 1 Milyar men!

Temen Kamu: Ooh. Gitu doang udah seneng. Belom apa-apa kali.

Kalo kamu adalah tipe party pooper seperti ini, MBDC cuma mau bilang...Sejujurnya MBDC gak tau lagi sih mau ngomong apa kecuali "kamu gak asik banget sih?"

MBDC mengerti kalo terkadang kamu merasa terganggu dengan keriaan orang-orang di sekitar kamu. Tapi bukan berarti kamu harus bikin orang lain jadi BT cuma gara-gara kamu gak seneng kan? Dulu di pelajaran PPKn diajarkan bahwa kepentingan umum itu ada di atas kepentingan pribadi lho. Jadi pesan moralnya adalah: jangan egois. Sekian.