Kenapa Metro Mini (dan Sejenisnya) Brengsek

Yak, sesuai janji kita kemarin, hari ini kita akan menjelaskan secara khusus kenapa menurut MBDC Metro Mini dan sejenisnya itu sungguh brengsek. Tulisan ini akan didasarkan pada pengalaman MBDC sebagai pengguna jalan pada umumnya dan juga sebagai pengguna 'jasa' Metro Mini.

Sebenernya MBDC pengen ngejelasin sejarah Metro Mini terlebih dahulu, tapi setelah Googling beberapa saat ternyata hasilnya nihil. Ada yang bisa bantu MBDC menjelaskan mungkin? Ditunggu loh. OK, mari kita mulai!

Fakta

Kalo menurut Wikipedia Indonesia, Metro Mini adalah nama sebuah perusahaan yang menyediakan jasa angkutan umum di Jakarta. Kapasitasnya sekitar 20 orang dan mereka melayani trayek yang ditandai dengan nomer-nomer yang ditempel di bus tersebut. Ada beberapa perusahaan lain yang sejenis Metro Mini, antara lain Kopaja dan Koantas Bima, tapi kayaknya sih yang paling populer Metro Mini ya.

Tarif sekali naik Metro Mini jauh dekat adalah Rp. 2000. Untuk pelajar harganya Rp. 1000. Masih menurut Wikipedia Indonesia, Metro Mini terkenal akan kebrutalan supirnya dan sebagian besar armada yang sebenarnya sudah tidak layak pakai. Yes, ini tentunya yang akan kita bahas sekarang.

Kenapa Mereka Brengsek

1. Mereka Penyebab Polusi Paling Besar di Jakarta

polusi

Mari kita mulai dari hal-hal yang muluk dan sok-sok go green dulu. Suka merasa gak nyaman akibat polusi udara saat kamu lagi jalan kaki atau naik sepeda? Menurut Tempo Interaktif, penyebab polusi udara terbesar di Jakarta adalah kawanan Metro Mini ini. Ini bisa dilihat jelas kalo kamu kebetulan sedang berada di belakang sebuah Metro Mini. Seberapa hitam asap yang dikeluarkan dari knalpot si Metro Mini? Kamu beneran bisa langsung item kayak di film kartun loh kalo kamu berdiri langsung di depan knalpot Metro Mini yang lagi ngeluarin asep. Kenapa mereka gak pernah di-maintenance? Ya elah. Kali deh ada waktu mikirin beginian. Seperti yang kita bilang, ini adalah kebrengsekan mereka yang paling muluk.

2. Aturan Jalan Raya Tidak Berlaku Untuk Mereka

Menggunakan jalan raya itu ada aturannya. Bahkan untuk pejalan kaki. Tapi buat kendaraan sejenis Metro Mini, aturan apapun yang ada di dunia ini tidak berlaku. Di sini gak boleh berhenti? Diem lo, gue lagi cari duit. Lampunya udah merah? Diem lo, gue lagi buru-buru. Ini jalan satu arah? Ah gak papa deh, abisnya situ macet. Gak boleh lewat trotoar? Minggir lo pejalan kaki. Mereka akan melakukan pelanggaran apapun atas nama kejar setoran dan parahnya seringkali pelanggaran ini adalah pelanggaran yang biasa dilakukan sepeda motor, tapi dengan body bis (naik trotoar dan motong jalan satu arah itu kan pelanggaran motor).

3. Sebagai Sesama Pengguna Jalan, Kamu Harus Mengalah Sama Mereka

Kamu memang pengguna jalan juga. Tapi di mata Metro Mini dan kawan-kawannya, kamu bukan apa-apa. Apapun yang mereka lakukan, kamu harus maklum. Mereka bisa tiba-tiba memotong jalur kamu di tengah jalan macet dan kamu harus maklum. Mereka bisa ngambil jalur paling KANAN untuk tiba-tiba belok KIRI dan tentu saja kamu harus maklum. Si kenek bisa tiba-tiba nyetop mobil kamu supaya si Metro Mini bisa lewat duluan. Udah secanggih polisi pengawal presiden deh. Dan tentu saja kamu harus maklum.

4. Ngoper-Ngoper Penumpang Seenaknya

Sebagai pengguna jalan, mungkin kamu sering kesel kalo ngeliat Metro Mini naik-turunin penumpang sembarangan. Itu biasa. Tapi kalo kamu gak pernah naik Metro Mini, kamu mungkin gak tau kalo jadi penumpang Metro Mini itu juga deg-degan, karena kamu belum tentu sampai tujuan kamu dengan nyaman. Jadi kalo si Metro Mini ini mau 'muter' alias mereka gak sampe tujuan mereka yang sebenarnya (ini sangat sering terjadi) kamu akan diturunin di tengah jalan dan dioper ke Metro Mini lain yang searah. Mungkin kamu mikir, "lho ya gak papa dong, yang penting kan sampe tujuan?" Memang iya, tapi seringkali mereka bakal ngoper kamu ke bis yang UDAH PENUH. Mereka gak peduli. Kamu boleh naik atau ngga, itu bukan urusan mereka.

5. Sebagai Orang yang BAYAR, Kamu Diperlakukan Kayak Orang Numpang

Logikanya, kalo kamu bayar kamu harusnya diperlakukan secara baik dong ya? Salah! Kalo kamu naik Metro Mini, kamu akan diperlakukan kayak orang lagi numpang dan mereka gak suka kamu numpang. Apalagi kalo mereka lagi buru-buru. Orang-orang yang jalannya lambat pas naik bus bakal dimarahin demikian juga ketika mau turun bis. Misalkan kamu mau berhenti di sebuah tempat, tapi si supir lagi ngejer sesuatu (misalnya ngejer bis di depannya) dia gak akan mau berhenti sampe kamu udah kelewatan mungkin sekitar 500 meter dari tempat kamu berhenti seharusnya. Seolah-olah tuh mereka mau bilang "lo kan cuma bayar 2000, ikutin aturan gue lah". Lah, yang nentuin harga segitu siapa? Bukannya kita cuma bayar sesuai aturan ya?

6. Sebagai Penumpang, Kamu Diperlakukan Kayak Sampah

Biarpun kamu gak pernah naik Metro Mini, tapi dalam satu titik di hidup kamu, kamu pasti pernah ngeliat sebuah Metro Mini yang penuh luar biasa sampe para penumpangnya bergelantungan di luar. Mungkin kamu berpikir pada saat itu, "Ih, gimana rasanya ya di dalam situ?". Well, biar kita kasih tau sekarang, rasanya kayak SAMPAH. Masalahnya adalah, si kenek bakal selalu bilang tuh bis masih kosong biarpun kamu bisa liat dengan jelas tuh bis udah penuh banget. Mereka bakal nyuruh orang yang ada di dalem untuk "geser dikit" atau "tengahan dikit" supaya mereka bisa menjejalkan lebih banyak lagi orang ke dalam. Mungkin ini gak sepenuhnya kesalahan pihak Metro Mini ya, karena sebenernya penumpang juga punya pilihan untuk gak usah naik. Tapi gimana kalo kamu udah nunggu lama banget dan kamu emang udah harus pulang? Terkadang para penumpang emang gak punya pilihan.

7. Mereka Gak Peduli Nyawa Kamu

mati

Ini berlaku untuk kamu sebagai pengguna jalan maupun pengguna jasa Metro Mini. Mereka gak peduli. Baik kamu di dalem maupun di luar kendaraan, mereka gak peduli sama nyawa kamu. Kalo mereka sudah harus ngebut, mereka akan ngebut dan memperlakukan kamu selayaknya barang yang kalo sampe rusak ya udah gak papa. Bukan berita yang baru dan unik kalo Metro Mini dan kawan-kawannya sampai mencelakakan atau bahkan menewaskan pengguna jalan lain dan bahkan penumpang mereka sendiri. Pertanyaannya kenapa mereka gak pernah berbenah diri? Ya gak ada yang ngurusin. Kayak mereka bisa mikir sendiri aja.

Demikianlah sedikit tentang kebrengsekan Metro Mini dan kawan-kawannya. Intinya kalo menurut MBDC sih, mereka masih bisa merajalela dan seenaknya karena masyarakat itu gak punya pilihan terhadap akses transportasi umum yang lebih memadai. Coba kalo ada MRT, Monorail, angkot-copter, atau apalah transportasi umum yang bagus dan lebih memadai. Pasti gak ada milih si Metro Mini lagi. Mudah-mudahan MRT yang katanya mau dibuat beneran dibuat dan gak dikorup lagi. Amin.