Pertanda Seorang Cewek Cuma Manfaatin Kamu

OK, jadi ceritanya kamu lagi suka sama seorang cewek nih. Sukanya suka banget gitu ceritanya. Cewek ini sungguh cantik, baik hati, supel, banyak teman, pokoknya jauh banget dari jangkauan kamu deh. Tapi kamu suka banget. Dan, OH MY GOD, dia kayaknya ngasih tanggepan juga! Kayaknya dia suka juga sama kamu! Eits. Yakin tuh cewek suka sama kamu? Bukan manfaatin kamu doang? Karena seyogyanya, kamu harus berhati-hati kalau seorang cewek:

Tiba-tiba Ngajak Pergi

supir

Jadi ceritanya kamu lagi di rumah sendirian, kesepian, menghabiskan malam minggu kamu dengan main game online. Tiba-tiba handphone Nokia kamu keluaran 5 tahun yang lalu dan sungguh ketinggalan jaman itu berbunyi. Kamu melihat ke layar -- dan YA AMPUN!! Cewek idaman kamu nelpon! Ada apa ini?! Malem Minggu gini kok nelpon? Ini pasti cinta! Dia pasti suka sama kamu! Kamu pun mengangkat telepon.

Kamu: (sok cool) Halo...?

Cewek Idaman: Haiii!!! Lagi ngapain??

Kamu: Hai...gak lagi ngapa-ngapain. Tidur-tiduran aja.

Cewek Idaman: Gak pergi?

Kamu: Ngga nih...gak ada temennya. Hehehe...

Cewek Idaman: Ke Senayan City aja yuk!

Kamu: Lo lagi di Senayan City?

Cewek Idaman: Iya! Ke sini yuukk...ngobrol-ngobrol gitu.

Kamu: OK!

Dengan secepat kilat kamu pun siap dan langsung meluncur ke Senayan City. Sampai di sana, ternyata Cewek Idaman kamu sedang bersama teman-temannya. Temannya ada banyak sekali, mungkin 20 orang. Mereka semua sudah mau bubar. Tapi kamu tetap grogi. Kamu bukan bagian dari mereka. Tidak lama kemudian mereka semua bubar. Kamu berjalan bersama si cewek idaman.

Kamu: Mau kemana sekarang?

Cewek Idaman: Mmm...terserah sih. Tapi gue kayaknya gue gak bisa lama-lama deh. Gue dicariin nyokap.

Kamu: Oh...Harus pulang jam berapa?

Cewek Idaman: Jam 10 lah.

Kamu melihat jam. Waktu menunjukkan pukul 9:59.

Kamu: Harus pulang sekarang dong.

Cewek Idaman: Iya ya? (ketawa imut yang bikin kamu gak tahan)

Kamu: Pulang naik apa?

Cewek Idaman: Gak tau nih...naik taksi mungkin...

Kamu: ....

Perang batin pun terjadi. Di satu sisi rumah cewek ini di Kalimalang (rumah kamu di Ciledug). Tapi di satu sisi, moso sebagai seorang gentleman kamu gak nganterin pulang? Eh tapi jangan-jangan ini semua cuma set up? Ah mana mungkin sih cewek secantik ini berbuat jahat sama kamu? Akhirnya kamu pun mengantar si cewek pulang ke Kalimalang. Berikutnya, kamu pasti akan beneran pergi serius, berdua doang. Pasti.

Minggu depannya, di waktu yang kurang lebih sama, si cewek kembali ngajak kamu pergi. Kali ini pasti pergi beneran kan? Iya. Pergi beneran ke Kalimalang.

Hah? Jadi Apa Sih yang Terjadi?

Definisi pergi beneran sama cewek adalah kamu jemput dia, bersenang-senang, terus malemnya kamu anterin pulang lagi. Sama-sama senang deh. Kalo kamu tiba-tiba 'dipanggil' pas udah deket jam pulang, itu namanya kamu diminta jadi supir. Sekian.

Tiba-Tiba Nelpon

telpon

Suatu malam di hari kerja, kamu sedang mengurus pekerjaan kamu yang kurang asik dan tidak hip. Kamu pusing. Tiba-tiba handphone kamu yang bukan smartphone itu berbunyi. Kamu lihat layarnya yang sudah mulai buram. Si Cewek Idaman! Oh My God! Tengah-tengah minggu gini telepon!! Pasti kangen!! Dengan deg-degan kamu pun mengangkat telepon itu:

Kamu: (sok cool) Halo?

Cewek Idaman: Haaiiii....lagi sibuk ga?

Kamu: Nggaaaaa...

Cewek Idaman: Ooo...lagi ngapain?

Kamu: Gak lagi ngapa-ngapain. Tidur-tiduran aja.

Cewek: Oooh. Eh, lo tau cara masking foto di Photoshop gak sih?

Kamu: Masking? Wah, gak tau deh gue.

Cewek: Ooh, ok.

Tiba-tiba rasanya suasanya jadi awkward. Dia tidak ngomong apa-apa lagi.

Kamu: Err...

Cewek Idaman: Eh ya udah deh kalo gitu. Ntar ngobrol-ngobrol lagi yaa!

Kamu: Oh..

Cewek Idaman: Dadah.

Telepon pun ditutup. Kamu tidak tahu apa yang terjadi.

Hah? Jadi Apa Sih yang Terjadi?

Kalo kamu beneran gak tau apa yang terjadi, berarti antara kamu sangat naif atau kamu bodoh. Kamu yang mana? OK, gak usah dijawab. Yang terjadi adalah si cewek nelpon kamu karena ada keperluannya. Begitu dia tau kamu gak bisa bantu, dia gak ada keperluan lagi sama kamu. Paham? Sip.

Tiba-Tiba Ngajak Ikutan Sebuah Acara/Event/Apalah

Kamu sedang duduk sendiri di pojokan yang gelap. Secercah cahaya kecil menyinari kamu. Kamu kesepian. Kamu tau tidak ada yang peduli dengan kamu di dunia ini. Tiba-tiba handphone kamu yang bahkan belum QWERTY itu berbunyi. Kamu melihat layarnya. Cewek Idaman. Yeah. Kali ini dia pasti beneran mau...apalah. Pokoknya pasti cinta. Pasti. Kamu mengangkat telponnya. Tombol hijau untuk mengangkat telepon sudah agak susah untuk dipencet.

Kamu: Halo?

Cewek Idaman: Haiiii! Lagi apa?

Kamu: Gak lagi ngapa-ngapain nih, lagi tidur-tiduran aja.

Cewek Idaman: Oooh. Eh dateng ke acara Hipster Youth Culture Volume Quattro yuk.

Kamu: Wah acara apa tuh?

Cewek Idaman: Acara musik-musik gitu. Ada DJ-DJ juga. Trus jualan baju juga. Keren banget deh!

Kamu: Wah. Kayaknya gak masuk sama gue deh.

Cewek Idaman: Ayo doong! Seru banget looh. Kalo beli tiket dari sekarang bisa dapet kartu member buat diskon loh!

Kamu: Iya sih...tapi kayaknya gak masuk deh acaranya sama gue.

Cewek Idaman: Tapi seru banget loh! Ada band-band keren, DJ, baju-baju keren!

Kamu: Kok lo semangat banget sih? Lo marketingnya ya? Hehehe...

Cewek Idaman: Iya nih. Ayo dong.

Kamu: Beneran?

Cewek Idaman: Iya! Ayo dooong...Rame-ramein gitu.

Kamu: Hmmm...

Dan kamu pun bingung. Apa yang harus kamu lakukan? Haruskah kamu ikut acara yang gak kamu suka karena kamu suka sama si cewek?

Hah? Jadi Apa Sih yang Terjadi?

Yang terjadi adalah bahwa sebenernya gak masalah apapun option yang kamu pilih. Tapi apapun itu, jangan pernah berharap bahwa si cewek idaman bener-bener pengen kamu ikut acara itu untuk nemenin dia. Dia cuma pengen kamu ada di acara itu karena dia adalah salah satu yang empunya acara. Dengan kata lain, dia akan bersikap seperti itu ke banyak orang lain. Dia pengen banyak orang dateng ke acara itu.

Demikianlah. Jadi jangan terlalu cepat bahagia akan apapun yang terjadi di hubungan "percintaan" kamu. Tetap siaga dan tetap waspada! Semoga berguna bagi kehidupan kalian semua.