Karakter Dalam Sinetron Indonesia

Topik pembicaraan tentang sinetron Indonesia memang tak ada habisnya. Mulai dari kualitas produksi, jalan cerita dengan konflik kisah cinta segitiga, rebutan warisan, anak haram hingga penyakit lupa ingatan, sampai kepada stereotipe karakter-karakter yang ada di dalamnya.

Untuk membedakan karakter dalam (semua) sinetron, sering kali kita menemukan sebuah rumus yang itu-itu saja tanpa ada perkembangan atau variasi lainnya. Pernahkah kamu perhatikan bagaimana karakter Ibu tiri di sinetron A bisa sungguh mirip dengan karakter Ibu tiri di sinetron B (dan juga sinetron C, D, E dan seterusnya) ? Pernahkah kamu mencoba cari tahu jawabannya? MBDC akan mempermudah hidupmu dengan menjawab pertanyaan tersebut.

Di bawah ini adalah beberapa rumus pengkarakteran yang nampaknya sudah menjadi standarisasi pada (semua) sinetron Indonesia.

1. Orang Kaya

Kalau bapak-bapak biasanya pake jas berdasi, rambutnya disisir rapih/klimis terus naik mobilnya kalau nggak Jaguar atau Mercedes Benz E class paling banter yang New Eyes. Kalau ibu-ibu biasanya pake baju dan tas branded dan aksesoris berlebih yang menunjukkan dia berlimpah harta. Terus untuk memberi kesan “matang” atau “tua”, rambut samping diatas kuping dan kumis disemir putih. Ala Koes Hendratmo. Mau yang main Cut Tari apa Wulan Guritno kek, kalo di sanggul terus dikasih semir putih = ibu2 yang anaknya udah sma.

Ibu-Ibu

2. Orang Miskin

Orang miskin

Kalau ibu-ibu biasanya bajunya daster terus kerjaannya kalau nggak tukang gado-gado, tukang jahit atau sejenisnya. Rambutnya disanggul atau dibiarkan terurai. Kalau bapak-bapak biasanya pake sarung sama kaos oblong, minumnya teh manis.

3. Anak sekolah gaul

Anak SMA gaul

Baju SMU yang kecil dengan rok agak ketat dan pendek. Kaos kaki berwarna warni dengan aksesoris rambut yang berwarna warni juga. Lengannya digulung sedikit terus kalau anak orang kaya biasanya ke sekolah naik mobil BMW.

4. Anak sekolah kutu buku

Anak SMA Kutu Buku

Baju kedodoran, rambut klimis belah pinggir berminyak terus pake kacamata tebel yang framenya juga tebel. Kadang ditambahin dengan gigi tonggos untuk memperkental kesan pathetic. Kalau cewek rambutnya dikuncir dua ala Wendy’s.

5. Dokter

Dokter

Biasanya bapak-bapak bersahaja yang berkumis dengan rambut rapih. Kacamata optional (agak susah karena sering refleksi lampu shooting). Baju jas dokter dengan stetoskop yang melingkar di lehernya.

6. Suster

Suster

Mbak-mbak muda yang mukanya agak lumayan bersih, baju suster standard terus biasanya lalu lalang doang di rumah sakit sambil bawa map merah dengan bolpen. Atau kadang bolak balik doang sambil dorong kursi roda orang sakit.

7. Orang sakit

Orang Sakit

Biasanya bibirnya dibedakin juga biar keliatan pucet kaya orang sakit. Terus tangan atau kaki atau jidatnya dikasih perban dan kadang-kadang lalu-lalang duduk di kursi roda didorong sama suster.

8. Polisi

Polisi Preman

Ya standar baju polisi lah yang kaya biasa kita lihat sehari-hari tapi aktingnya paling kaku.

9. Preman

Preman

Berbadan gede dengan baju buntung yang memperlihatkan otot tangannya. Terus biasanya ada tato juga yang dibikin pake spidol. Dilengkapi dengan aksesoris kalung dan gelang-gelang rantai. Bajunya dan celana jinsnya biasa sobek sobek untuk menambah kesan rebel. Kadang mukanya juga di make up codet.

10. Pembantu

Pembantu

Biasanya potongan bibik-bibik atau mbok-mbok gitu yang ngomongnya agak medok terus kalau pembantu orang kayak biasanya pake baju model baby sitter. Properti yang dipegang kalau nggak sapu, lap ato sambil masak di dapur.

11. Figuran

Figuran

Ini yang selalu muncul di mana-mana tapi gak pernah keliatan jelas. Biasanya orangnya itu-itu aja hanya dibedain dari jenis baju dan warna bajunya. Malah kadang gak nyambung sama sekali. Figuran anak kampus tapi make bajunya kayak mau pergi clubbing atau ke mall. Figuran di café kadang make bajunya kayak mau main ke rumah tetangga. Dan sebagainya.

Other Post