Guide Bagi Perempuan di Era Emansipasi

Kami di malesbanget.com terkadang suka prihatin. Pasalnya, di era emansipasi seperti sekarang ini ternyata masih ada banyak perbedaan antara lelaki dan perempuan! Oleh karena itulah, di hari Kartini ini, Malesbanget akan memberikan sebuah guide bagi para perempuan untuk menuju ke sebuah persamaan dengan lelaki hingga di suatu titik kita semua akan sama. Eh?

Menyatakan Cinta

menyatakan perasaan

Yang Biasa Perempuan Lakukan:

"Ya gue suka banget sih sama dia. Tapi moso gue sih yang ngomong duluan? Gengsi kali. Gue cewe gitu. Menurut lo? Harusnya dia lah yang ngomong duluan! Lagian kok udah dikasih sinyal-sinyal tapi gak ngerti-ngerti sih? Cowok emang selalu gitu."

Yang Harusnya Perempuan Lakukan:

Dear para perempuan di luar sana. Lelaki itu layaknya handphone yang dibawa ke parkiran Basement 3, mereka buruk dalam menerima sinyal. Jadi terima aja kenyataan itu, karena kayaknya sih hal itu gak akan pernah berubah. Apalagi dalam hal cinta. Seringkali cowok itu salah menerima sinyal dari cewe. Maksud si cewek cuma mau temenan, bisa diartikan sebagai sinyal cinta oleh si cowo. Sebaliknya kalo si cewe ngasih sinyal cinta beneran, bisa-bisa si cowo malah takut maju, karena takut kehilangan pertemanan. Jadi harus gimana? Ya kalo cowonya pasif banget maju duluan aja kali. Bilang duluan. Katanya kan cewe lebih peka akan hal-hal semacam ini. Trus kalo ditolak gimana? Harga diri hancur dong? Well, cowo ditolak setiap saat. Detik ini pasti ada cowo yang abis ditolak. Just get over it. Move on.

Menyatakan Keinginan

Mau sesuatu

Yang Biasa Perempuan Lakukan:

  • "Kamu gak usah jemput aku deh" (baca: Jemput banget, kalo ngga aku marah)
  • "Kamu gak usah dateng ke rumahku" (baca: Kita putus kalo kamu gak dateng)
  • "McD enak ya" (baca: aku laper, blom makan dari pagi. Ajakin makan dong)
  • "Kamu kayak tai" (baca: kamu kayak tai)
bingung

Yang Harusnya Perempuan Lakukan:

Seperti yang sudah kita bahas di poin sebelumnya, lelaki buruk dalam menerima sinyal dan clue. Kecuali mungkin pacar kamu kayak Sherlock Holmes. Bukannya lebih enak buat kedua belah pihak ya kalo misalnya kamu bilang aja apa yang kamu pikirkan? Misalnya kamu laper, tinggal bilang "aku laper. makan yuk?". Mungkin agak sedikit sulit kalo keadannya lagi berantem ya. Gengsi kan pasti ada. Tapi mungkin ada baiknya kamu jangan bilang "Jangan ke sini! Aku gak mau ketemu kamu!" karena kalo kayak gini, cowo bisa mikir "lah, kalo gue ntar tetep ke sana trus doi gak ada gimana dong?". Iya kan? Makanya, kalo emang kamu lagi emosi, sebaiknya kamu bilang "Aaah, terserah kamu deh!". Gitu aja.

Melakukan Sebuah Pekerjaan

we can do it

Yang Biasa Perempuan Lakukan:

  • "Kamu dong yang cuci mobil! Kamu kan cowo!"
  • "Kamu dong yang ganti lampu! Kamu kan cowo!"
  • "Kamu dong bawain tas aku! Kamu kan cowo!"
  • "Kamu dong yang bunuh singa! Kamu kan cowo!"

Yang Harusnya Perempuan Lakukan:

Kita setuju ada hal-hal yang sebaiknya dilakukan oleh cowok, kayak misalnya ngangkat karung beras atau mungkin narik truk pake gigi. Tapi ada banyak pekerjaan stereotip cowok yang harusnya juga bisa dilakukan cewek. Misalnya cuci mobil dan bawa mobil ke bengkel. Sekarang gini, kalo kamu adalah pengendara mobil, harusnya kamu gak cuma bisa pake doang, tapi juga harus bisa ngerawat. Itu namanya mencintai barang. Lain lagi hal-nya dengan bawain tas. Kalo bawaan kamu berat dan banyak banget, wajar bagi seorang cowok gentleman untuk membantu. Tapi ingat, cowok kamu itu bukan ajudan. Jadi gak ada kewajiban bagi cowok kamu untuk bawain tas kamu, apalagi kalo tas yang kamu bawa cuma satu-satunya. Kalo kamu nyuruh cowo kamu bawain tas kamu dengan alasan karena "dia cowo", kamu bisa kehilangan respek.

Ladies Parking

ladies parking

Yang Biasa Perempuan Lakukan:

"Emang harus ada parkir khusus buat cewek!"

Yang Harusnya Perempuan Lakukan:

Tunggu, bukannya ini era emansipasi? Apanya yang emansipasi kalo cewe dapet parkir khusus? Ini maksudnya apa coba? Emangnya cewek lebih susah kalo parkir?

Oh. Yah.

Selamat hari Kartini!